Selamat Datang di Sabda Hairus Saleh

Monday, April 15, 2013

Humanisme Masyarakat Madura

Masyarakat Madura tidak hanya stagnan dan terpaku pada masalah yang vertikal saja, karena ia sadar bahwa hidup tidak hanya semata-mata untuk Tuhan dan menafikan yang lain. Sebagai masyarakat yang berpegang teguh pada keyakinan akan Tuhan yang maha esa, ia juga menurunkan nilai-nilai ketuhanan pada prilaku dalam hubungannya dengan sesama manusia, bahkan mereka sangat menghargai alam sebagai makhluk Tuhan.

Artinya, masyarakat Madura menjunjung tinggi nilai humanisme. Humanisme yang dimaksud ialah perlakuan terhadap sesama manusia sebagaimana seharusnya yang menurut Zawawi Imron nilai-nilai kemanusiaan itu sudah tertanam dalam diri masyarakat Madura pada umumnya.[1]

Dalam bermasyarakat, masyarakat Madura berprilaku sebagaimana yang telah diperintahkan Tuhan secara implisit dalam kitabNya, yaitu saling menyayangi, membantu dan menghargai, terutama kepada tamu. Di Madura keadaan tersebut dikenal dengan istilah ngormat tamoi. Bagi masyarakat Madura, tamu bagaikan raja. Bagaimana ketika raja berkunjung ke rumah warganya, maka seperti itulah posisi dan status tamu bagi mereka.

Bagi orang Madura, bertamu berarti menghargai (oreng namoi reyah artenah ngargeih). Oleh karena itu setiap orang yang bertamu kepada orang lain, secara implisit orang itu sudah sangat menghargai orang lain dangan mengakuinya sebagai salah satu dari bagian hidupnya. Karena penamu telah menghargai yang ditamui, tuan rumah meresponnya dengan kebaikan yang lebih, yaitu dengan memosisikannya sebagaimana raja.

Mayoritas masyarakat Madura adalah kalangan menengah kebawah dalam segi ekonomi. Mereka yang berada di ekonomi menengah kebawah, tentunya untuk makan enak atau membeli makanan saja sudah sangat berat. Tetapi ketika seseorang bertamu kepada mereka, apalagi dari luar daerah, mereka pasti membelikan sang tamu sesuatu yang tidak pernah ia makan dalam kesehariannya. Bahkan seandainya mereka pun hanya mempunyai satu piring nasi untuk dimakan satu hari tersebut, mereka memilih untuk lebih mengutamakan tamu dari pada dirinya. Lebih baik tuan rumah yang tidak makan dari pada tamu yang harus terlantar. Begitu lah orang Madura memperlakukan tamu.

Perlakuan yang demikian itu bukan semata-mata karena kebiasaan yang kemudian melahirkan kewajiban mutlak untuk terus melayani tamu sebaik mungkin, tetapi karena memang seharusnya tamu itu diperlakukan demikian. Tamu bagi mereka, dipandang tidak sebagai selain tamu, sehingga tamu itu sendiri menjadi utuh sebagai tamu yang harus dilayani.

Dalam konsep filsafat, apa yang tampak pada masyarakat Madura sudah sangat rasional, karena telah memperlakukan sesuatu sebagaimana adanya dan sebagaimana seharusnya. Perlakuan sebagaimana adanya dan sebagaimana seharusnya itu tampak pada tamu yang tidak diperlakukan sebagai kuli bangunan, tidak pula sebagai pencuri dan juga pembunuh.

Humanisme masyarakat Madura memang tidak dapat dipisahkan antara hubungan vertikal dan horizontal. Hubungan ini tampak pada simbol arek lancor. Bangunan monomen arek lancor meruncing keatas yang kemudian melebar kebawah. Agar lebih jelas kita bisa mengandaikan atau menganalogikan selayaknya segi tiga yang tegak dan kokoh. Lambang melebar dari bawah menunjukkan hubungan horizontal antar sesama manusia dan tidak luput dengan makhluk. Simbol itu terus mengerucut ke atas menunjukkan adanya hubungan yang tak terpisahkan antara hubungan horizontal dan vertikal. Segala hubungan yang horizontal –segala urusan keduniaan- terus bermuara pada satu titik yang nantinya bertemu di ujung arek lancor. Ujung itu merupakan titik tertinggi sebagai lambang ketuhanan.

Sebenarnya masih banyak lagi humanisme yang bisa kita ungkap secara jelas dan baik dalam sub ini. Tetapi tentang celurit yang diklaim sebagai alat yang memicu kekerasan dan watak orang Madura yang menakutkan[2] akan kita bahas di sub khusus. Pembahasan ini merupakan inti dari pembahasan arek lancor karena ini adalah antitesa dari klaim tersebut karena memang klaim ini tidak sesuai dengan falsafah arek lancor yang sudah tertanam di tengah-tengah salah satu kota di Madura, Pamekasan.




[1] Suryadi, Celurit Baja atau Celurit Emas, http://achsuryadi.blogdetik.com
[2] Hairus Saleh, Citra Madura di Mata Dunia, sabdakhairuss.blogspot.com

0 comments:

Post a Comment

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Bluehost Review